Tentunya, kita semua mungkin penggemar sesuatu yang minimalis bahkan tanpa pernah menyadarinya. Minimalis adalah keindahan kesederhanaan; kerajinan melepaskan sebanyak mungkin tanpa kehilangan tujuan penting. Anonimitas gaya ini hanya membutuhkan beberapa elemen untuk menciptakan seni, musik, sastra, objek yang dirancang dan bahkan rumah.

Minimalis ingin menjadi penawar kita sebagai terapi peresapan gaya mewah yang meninggalkan estetika sangat dekoratif di masa lalu.




CASA Indonesia mewawancari Tariq Khalil, seorang penulis buku cerita modern abad pertengahan pertama di Indonesia, ‘Retronesia: the Years of Building Dangerously’. Tariq akan menjelaskan perjalanan gaya minimalis yang berkembang di Indonesia. Buku ‘Retronesia: the Years of Building Dangerously’ juga tersedia di Amazon untuk mendalami lebih jauh. 


Penting! Ini Asal Usul Gaya Minimalis dari Pakarnya


Saya (Tariq Khali) akan melihat ke dalam sejarah keluarga minimalis dan banyak avatar mutakhirnya. Sekitar seratus tahun yang lalu, sekelompok uber-kreatif Jerman memulai Gerakan Bauhaus yang merayakan kesederhanaan dan kejelasan dalam bangunan. Mies van der Rohe menandai gerakan itu dengan garis “kurang lebih”.

Setelah Perang Dunia II, gerakan ini memulai kampanyenya di berbagai ibukota dunia Barat dan kemudian Asia, yang di sepanjang jalan berubah menjadi Gaya Internasional (International Style) dan banyak lagi.


Baca juga, 7 Contoh Rumah Minimalis yang Mudah Anda Tiru


Gerakan Modern dikemas dengan fungsi desain politik yang sederhana namun halus. Ada keyakinan inti bahwa bentuk-bentuk baru arsitektur dapat membantu menciptakan dunia yang lebih baik. Pembangunan bangsa, ide besar setelah kemerdekaan tumbuh dari tradisi kuno.

Kuil dan arsitektur keagamaan, pada zaman mereka menganjurkan hubungan antara arsitektur suci dan kemegahan suci untuk membantu manusia menemukan jalan menuju dewa atau banyak dewa.


Penting! Ini Asal Usul Gaya Minimalis dari Pakarnya

Mural karya Sapto Hoedojo 1964 WAY, Semen Indonesia, Gresik Jawa Timur


Penting! Ini Asal Usul Gaya Minimalis dari Pakarnya

Mural karya Sapto Hoedojo 1964 WAY, Semen Indonesia, Gresik Jawa Timur




Presiden pertama Republik Indonesia, Soekarno-seorang yang sangat sibuk (dan seorang arsitek)-merancang filsafat politiknya sendiri yang mengokohkan ide-ide besar dari modernisme: kemajuan manusia dengan revolusi dan cara berpikir dunia ketiga. Rencana induknya untuk pembangunan bangsa benar-benar ambisius.

Dengan mengintegrasikan budaya, politik, dan terkadang ekonomi, orang Indonesia sendiri dapat membangun Indonesia yang lebih baik dan lebih adil dengan Presiden Soekarno sebagai pemimpin tertinggi. Kebanggaan dan kemajuan nasional tercermin dengan memamerkan bangunan umum seperti Hotel Indonesia dan Gelora Bung Karno Senayan.


Baca juga, 9 Desain Rumah Minimalis Modern Untuk Inspirasi Anda


Penting! Ini Asal Usul Gaya Minimalis dari Pakarnya

Villa Piringan, Sarangan, Jawa Timur


Bersamaan dengan itu, sesuatu yang sangat berbeda menuju ke Asia. Gaya Mid Century Modern, sesuatu yang kita kenal sebagai arsitektur Jengki adalah rupa desain Amerika yang dibuat-buat, identik dengan budaya mobil. Dikemas dalam koper milik arsitek dan insinyur Belanda yang kembali, masuk ke Indonesia, gaya Jengki berada di tempat yang tepat dan tempat yang pas secara historis.


Penting! Ini Asal Usul Gaya Minimalis dari Pakarnya

Palm Springs di wisma Oei Tjong An, 1955-58 Kopeng Resort


Aliran Jengki dieksplorasi pada awal 1950-an dan memulai kehidupan sebagai seniman kreatif yang sangat kreatif oleh para arsitek Belanda pada awal 1950-an. Itu diambil oleh aannemmer atau kontaktor lokal di akhir tahun 1950-an untuk menjadi pernyataan tanda-tangan kesuksesan, kemewahan dan hedonisme. Aannemmer memuaskan keinginan klien baru ini yang mendapatkan uang baru dengan interpretasi mereka tentang buku-buku Jengki. 


Pada masa tersebut, lingkup private luxury end merupakan lanskap kontras tinggi dari vila-vila mewah, rumah-rumah bandar dan rumah liburan - dan kadangkala bahkan berwujud gedung-gedung publik.


Teks dan Sumber Foto oleh Tariq Khali